Perjamuan Kudus

Penelaahan Alkitab

Perjamuan Kudus

Perjamuan Kudus adalah tempat kita merayakan dan mengingat kembali peristiwa kehidupan, kematian, dan kemenangan Tuhan Yesus. Pada malam sebelum kematian-Nya, Yesus mengadakan makan malam dengan murid-murid-Nya. Teks pertama yang ditulis tentang kesempatan ini adalah dalam 1 Kor. 11:23-25.
23 Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti 24dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!” (touto poieite eis tēn emēn anamnēsin) 25 Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: “Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!” (touto poieite, hosakis ean pinete, eis tēn emēn anamnēsin

Mari kita bandingkan perintah yang ada berdasarkan ayat Alkitab:

Mark 14:22-25 Matt. 26:26-29 Luke 22:14-20
22 Dan ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: “Ambillah, inilah tubuh-Ku.”23 Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka, dan mereka semuanya minum dari cawan itu.24 Dan Ia berkata kepada mereka: “Inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang. 25 Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, dalam Kerajaan Allah.” 26 Dan ketika mereka sedang makan, Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada murid-murid-Nya dan berkata: “Ambillah, makanlah, inilah tubuh-Ku.” 27 Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: “Minumlah, kamu semua, dari cawan ini. 28 Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa. 29 Akan tetapi Aku berkata kepadamu: mulai dari sekarang Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur ini sampai pada hari Aku meminumnya, yaitu yang baru, bersama-sama dengan kamu dalam Kerajaan Bapa-Ku.” 14 Ketika tiba saatnya, Yesus duduk makan bersama-sama dengan rasul-rasul-Nya. 15 Kata-Nya kepada mereka: “Aku sangat rindu makan Paskah ini bersama-sama dengan kamu, sebelum Aku menderita. 16 Sebab Aku berkata kepadamu: Aku tidak akan memakannya lagi sampai ia beroleh kegenapannya dalam Kerajaan Allah.” 17 Kemudian Ia mengambil sebuah cawan, mengucap syukur, lalu berkata: “Ambillah ini dan bagikanlah di antara kamu. 18 Sebab Aku berkata kepada kamu: mulai dari sekarang ini Aku tidak akan minum lagi hasil pokok anggur sampai Kerajaan Allah telah datang.” 19 Lalu Ia mengambil roti, mengucap syukur, memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka, kata-Nya: “Inilah tubuh-Ku yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku.” 20 Demikian juga dibuat-Nya dengan cawan sesudah makan; Ia berkata: “Cawan ini adalah perjanjian baru oleh darah-Ku, yang ditumpahkan bagi kamu.

Seperti yang kita lihat, ada beberapa perbedaan yang tercatat di dalam teks perintah pelaksanaan Perjamuan Kudus itu sendiri. Perintah ini telah menjadi lembaga ritual yang masih dirayakan dalam tradisi Kristen: Perjamuan Kudus/ Ekaristi / Komuni / Heilig Avondmaal. Ekaristi, yang berarti mengucap syukur dalam bahasa Yunani, memiliki tempat yang sangat penting karena merupakan sebuah perintah mengingat kehidupan dan kematian Kristus. Tapi apa arti sebenarnya dari Ekaristi? Apakah dia benar-benar pusat dari ritual Kristen? Apa yang membuatnya berbeda dari unsur-unsur liturgis lain? Mengapa banyak gereja memiliki interpretasi yang berbeda mengenai peristiwa tunggal ini?

Makan malam yang dilakukan Yesus memang perjamuan Paskah tradisi Yahudi. Jamuan Paskah (Passover/paseha) adalah tradisi Yahudi untuk mengingat kebebasan Israel dari perbudakan di Mesir. Selama makan Yesus memerintahkan muridNya untuk mengingat Dia melalui roti dan anggur.

1. Roti sebagai tubuh Kristus.
Dengan mengambil bagian dalam roti dalam persekutuan, kita mengakui bahwa Yesus adalah sumber kehidupan kita. Sesungguhnya, Dia adalah Roti Hidup dimana kita dapat memuaskan kelaparan spiritual kita (Yohanes 6:51). Menandakan roti kehidupan, sehingga ketika Yesus memecahkan roti tidak beragi dan memberikannya kepada murid-murid-Nya, Dia digambarkan bahwa tubuh-Nya (hidup) akan rusak supaya mereka mempunyai hidup. Ini juga berarti persekutuan dalam Tubuh Kristus dan persatuan dengan Roh Kudus (lihat Kisah 2:42). Tubuh Kristus diperkuat dan Yesus dimuliakan ketika Tubuh melayani satu sama lain dalam kerendahan hati dan berbagi berkat dalam kasih tanpa pamrih (I Korintus 10:17).

2. Anggur sebagai darah Kristus.
Simbol cangkir mewakili ukuran atau bagian, dan darah menandakan penderitaan dan kematian. Darah adalah kehidupan tubuh, tetapi jika dicurahkan, kematian terjadi (lihat Imamat 17:11). Bapa memberikan Yesus secangkir penderitaan untuk minum, memerlukan-Nya sebagai Anak Domba kurban pendamaian bagi dosa dan untuk mencurahkan darah-Nya tidak berdosa melalui kematian yang menyiksa, karena hanya menumpahkan darah Yesus bisa membersihkan dan membuat permanen pendamaian bagi segala dosa (lihat I Yohanes 1:7). Dengan mengambil bagian dalam persekutuan cangkir, kami berkomitmen untuk mengikuti Yesus tidak peduli biaya. Yesus meminum cawan murka Allah bagi dosa kita, tetapi kita harus mengambil bagian dalam penderitaan-Nya untuk kebenaran ‘sake. Dan Petrus mendorong orang percaya untuk merespon penderitaan bahkan seperti Kristus lakukan (I Petrus 2:21-23).

3. Pemeriksaan Diri
Karena pentingnya mengidentifikasi dalam persekutuan dengan Kristus, orang-orang kafir dan munafik (orang-orang yang mengaku menjadi orang Kristen tetapi hidup menurut dunia) seharusnya tidak boleh berpartisipasi. Semua orang harus memeriksa hatinya sendiri sebelum mengambil bagian dalam Perjamuan Tuhan untuk memastikan hati nurani yang murni kepada Allah (I Korintus 11:27-29). Paulus memberikan beberapa peringatan tambahan tentang pendekatan yang tepat ke meja Tuhan. Gereja Korintus telah terbagi karena beberapa orang yang egois yang makan dan minum berlebihan sementara masih banyak yang lain yang belum makan. Paulus memperingatkan mereka dengan keras, dia mengatakan bahwa ini bukan Perjamuan Tuhan. Dia berkata, “Oleh karena itu, saudara-saudaraku, apabila kamu berkumpul untuk makan, berlambat-lambat [tunggu] satu untuk yang lain. Dan jika ada orang yang lapar, biarlah ia makan di rumah, supaya kamu tidak datang bersama-sama kepada penghukuman” (lihat I Korintus 11: 17-22, 33-34). Paulus memahami bahwa tujuan dari Perjamuan Tuhan adalah untuk mengingat Kristus dan teladan-Nya akan cinta dan pelayanan, bukan untuk pesta dan kesenangan duniawi. Koreksi yang diberikan Paulus di sini adalah bahwa setiap kali tubuh Kristus datang bersama-sama, harus ada kesatuan dalam makan dan minum; jika setiap orang tidak makan, maka tidak ada seorang pun boleh makan. Jika ada orang yang lapar, Paulus berkata, biarkan ia makan di rumah – bukannya makan, misalnya, sementara sisanya Tubuh adalah menyembah Tuhan. Paulus juga memperingatkan orang-orang yang tidak dalam iman dengan Kerajaan Allah (1 Korintus 10:21).

Tujuan dari Ekaristi
Tujuan dari Perjamuan Tuhan adalah untuk mengingat Kristus dalam kegembiraan. Ini adalah arti dari pesta/jamuan makan malam. Ini bukan perintah untuk mengingat secara pasif, tetapi secara aktif. Melalui ekaristi kita menghubungkan ingatan akan kehidupan Yesus di masa lalu dengan kita sekarang dalam komunitas kaum beriman dan mengubahnya sebagai harapan untuk masa depan.

Terakhir, Perjamuan Tuhan adalah waktu untuk mengantisipasi hari ketika kita akan melihat Tuhan kita dan Raja muka dengan muka. Ia akan minum dari hasil pokok anggur untuk pertama kalinya sejak kematian-Nya, sama seperti Dia berkata: “Aku tidak akan minum selanjutnya buah ini pokok anggur, hingga pada hari Aku meminumnya baru dengan Anda dalam Kerajaan Bapa-Ku” (Matius 26:29). Akan ada besar perjamuan kawin Anak Domba dan penghakiman pada orang jahat (lihat Wahyu 19:7-18).

1. Seberapa sering saya harus melakukan Perjamuan Kudus? Jemaat pertama yang melakukan hal itu setiap kali mereka bertemu. Sebenarnya itu adalah satu-satunya hal yang mereka lihat sebagai kunci mengingat Kristus. Mereka juga makan dan minum bersama dengan carayang sama. Namun, tidak ada bukti nyata seperti seberapa sering kita benar-benar harus melakukannya. Umat Katolik melakukannya setiap misa (yang disebut Komuni/kebaktian), dan Protestan melakukannya minimal dua kali setahun: Jumat Agung dan juga setelah Sidi/Natal.

2. Apakah roti dan anggur benar-benar menjadi tubuh dan darah Tuhan?
Katolik: transubstansiasi: (Yohanes 6 : 63). Roti dan Artinya ajaran yang diberikan kepada kita benar2 menjadi kehidupan, dan roti dan anggur benar-benar berubah substansinya menjadi tubuh dan darah kristus ketika diproklamasikan oleh pastornya.

Martin Luther: Consubstansiasi. selama perjamuan, yang fundamental “substansi” dari tubuh dan darah Kristus hadir bersama substansi roti dan anggur. Secara fisik roti dan anggur tetap roti dan anggur (Mat 26:26-28 dan Mrk 14:22-24), tetapi unsur daging dan darah tetap ada dalam roti dan anggur, sehingga jadi daging dan darah yang sesungguhnya ketika mereka diterima dalam roh kudus. Yang menerima paham ini adalah gereja orthodox dan gereja2 episkopal dan Lutheran, meskipun juga dalam gereja2 tersebut tidak semuanya menerima paham ini.

Reformasi: Oleh karena mereka melihatnya sebagai tindakan simbolis dilakukan untuk mengenang dan sebagai deklarasi (1 Korintus 11:26) iman dalam apa yang mereka anggap selesai Kristus (Yohanes 19:30) bekerja di salib. bahwa kalau benar2 berubah roti dan anggur berubah jadi daging dan darah maka Yesus telah mati berulangkali untuk kita. Yesus hanya mati sekali dan yang kita lakukan sekarang adalah simbol dari apa yang terjadi.

Kesimpulan
Perjamuan Tuhan merupakan simbol dari perjanjian baru kita dengan Allah oleh Kristus Yesus. Perjanjian ini adalah “cara yang baru dan yang hidup” dimana kita mengikuti hukum Allah tertulis di hati kita oleh kuasa Roh-Nya. Kali berikutnya Anda turut serta dalam perjamuan Tuhan, ingat bukan hanya kematian Yesus dan kebangkitan, tetapi juga merenungkan makna yang lebih mendalam bahwa Dia adalah terus-menerus sumber kehidupan rohani.

Pdt. Binsar Pakpahan

Viewed 7471 times by 2843 viewers

Facebook twitter linkedin stumbleupon digg reddit favorites more

Leave a Reply

Copyright © 2013 , All Rights Reserved. Use of posts must be exercised with mentioning the owner of the blog.

Designed by Wordpress Themes

Copy Protected by Chetans WP-Copyprotect.