Anda tidak jadi ditilang karena…

korupsi suapPada suatu hari di bulan Juni 2012, saya sedang mengendarai mobil menuju kampus STT Jakarta di Jl. Proklamasi no. 27. Seperti biasa saya harus melewati flyover Jl. Pramuka menuju Jl. Proklamasi, dan sebelum lampu merah jalur tersebut dipisahkan oleh lajur pemisah busway. Saya biasanya tidak pernah mau mengendarai mobil di jalur khusus busway, namun saya sering melihat orang melewatinya, khususnya di jalan sesudah flyover Pramuka yang hanya sepanjang 200m itu. Hari itu mobil saya agak terdesak oleh ramainya kendaraan sehingga saya harus tetap di lajur kanan – yaitu jalur busway. Entah kenapa, hari ini ada polisi yang menunggu di ujung lampu merah dan menghentikan kendaraan saya, tepat di satu-satunya hari saya harus melewati jalur busway itu.

Saya kemudian menepikan kendaraan saya di sebelah kanan jalan, seberang toko buku Immanuel. Menyadari kesalahan saya, saya segera minta maaf kepada Bapak Polisi yang menghentikan saya.

“Maaf pak, Bapak menggunakan jalur yang untuk busway,” katanya.
“Saya tahu pak, biasanya saya tidak pernah lewat situ, hanya hari ini saya terdesak ke jalur itu sesudah turun flyover. Maaf, saya salah.” ungkap saya.

Setelah meminta SIM dan STNK, dia bertanya, “Tujuannya ke mana pak?”
“Kantor saya di ujung jalan pak, di STT Jakarta.”
“Bapak mau prosesnya dibantu di sini atau bagaimana?” ujarnya memancing.
Karena prinsip, maka saya tidak pernah mau kompromi mengenai tilang. Saya berkata, “Tilang sajalah pak, saya memang salah. Lain kali saya tidak akan lewat situ lagi. Tapi yang ditahan SIM saya saja ya pak.” ujar saya.

Sang polisi pergi sebentar menuju rekannya, lalu kembali ke mobil saya sambil bertanya,
“Bapak ada waktu untuk pengadilan?”
“Saya akan siapkan waktunya pak.” jawab saya mantap.

Lalu perkataannya selanjutnya mengejutkan saya,
“Bapak marga Pakpahan? Ibu saya juga Pakpahan pak. Karena bapak sudah mengaku salah, maka bapak akan saya lepaskan. Lain kali jangan diulangi ya pak.” ujarnya sambil mengembalikan SIM dan STNK saya.

Saya mengucapkan terima kasih kepada sang bere (keponakan dalam bahasa Batak) dan melanjutkan perjalanan saya yang tidak seberapa jauh lagi menuju STT Jakarta. Pelajaran moral yang bisa dipetik dari kisah ini adalah: kalau ditilang selidiki dulu marga ibu dari sang polisi. :)

Viewed 16441 times by 3957 viewers

7 Comments

  1. wkwkwkwkwk … kocak abisss !!!
    kalau dapet yang batak, kalau kaga, musti tanya ‘gini kali ya :
    ” um, bapak udah ada mantu belom ? bapak mau saya jd mantu bapak ? atau bapak mau saya cariin mantu ? asal jangan jd istri bapak aja ya. apalagi yang kesekian. kalau itu sih mending tilang saya aje pak ! pengadilan-pengadilan deh ! ” hahaha …

  2. Polisi : bapak marga pakpahan ya
    Abang kue bolu : ia pak
    Polisi : terus saya harus ngomong wow gitu?
    Abang kue bolu : y gk lah pak,,ngomong wiw aja..
    Polisi : baik pak..Wiw…udah y pak//
    Abang kue bolu : bagus pak,,y udah saya mau lanjut jalan..
    Polisi : silahkan pak,,selamat melanjutkan perjalanan dengan sukacita..

  3. halah,, dua orang ini kompak banget hehehe…
    mungkin karena terkena Batak – nya hehehe… berarti polsiinya batak juga tuh, jangan2 gereja ke menteng :)

  4. kl gereja di menteng, kami tinggal nunjukkin poto ito aja. ” bapak kenal orang ini kan ? yg waktu itu lolos gara2x marganya pakpahan. masih mau jd bere-nya orang ini pak ? naaaahhh, afalin muka kami ya ? siapa tau kita ketemu lg pas saya ngelewatin jalur busway. mauliate ! ” :D

  5. Aku juga pernah gitu, mau ditilang karena lampu sebelah mati dan ga sadar. Pas liat nama di StNK polisinya nanya:
    Polisi: ada hubungan apa sama pemilik mobil?
    Saya: ibu saya
    P: kok namanya cowo?
    S: ya brarti bapak saya
    P: yg bener bapaknya?
    S: marganya aja sama pak
    P: emang kamu brapa bersaudara?
    S: 3 pak
    P: yg bener ini bapak kamu? Ibu kamu boru apa?
    S: Marpaung pak. Abang saya 2, saya anak bontot. Yg pertama pendeta yg kedua pengacara
    P: udah gmn kabar bapak skrg?
    S: sehat pak *makin heran*
    P: oh, saya ini ngefans sama bapak. Dulu sering baca bukunya. Salam ya
    S: oh gitu, siap pak nanti disampaikan
    P: kamu sudah berkeluarga ito? *mendadak tutur batak keluar*
    S: belum pak, cm pacar udah ada *menampik godaan si polisi*
    P: oh gitu..yaudah. Lain kali hati2 ya
    S: siap pak. Terimakasih
    Masuk mobil, cerita ke temen, sambil bingung ama polisinya. Dr mulai ngecek kebenaran hubungan keluarga dgn si pemilik mobil, nanya kabar si pemilik mobil sampe mencoba cari celah untuk jd keluarga dgn si pemilik mbl (˘_˘”)

  6. wkwkwkwk…Abang, aku baru kena tilang hari Minggu, 03 Februari 2013, 08.00 wib, di depan MM Bekasi karena tidak menyalakan lampu motor. Setelah menepi, langsung dibawa ke pos polisi dan ditunjukkan surat tilang (tepatnya daftar denda pelanggaran lalu lintas – Rp. 100.000, denda karena tidak menyalakan lampu motor pada siang hari). Membayangkan repotnya mengurus ke kantor polisi dan pengadilan, jadi aku milih jalur cepat. Jalur cepat: membayar setengah dari denda resmi kepada Pak Polisi. Keputusan yang bertentangan dengan hari nurani, hihihih

  7. kenapa ketika sudah sampai di marga bapak juga gak ngeyel pengen ditilang/ikut sidang pak? kan sampai di situ juga bapak masih dalam status bersalah(menyalahi aturan)

It will be great to have your reply here